Kangen Ngeblog

Kangen nge-blog. Tapi nyelesaian satu materi aja susahnya gini banget. Banyak sekali draft, tapi ngedit dan nyelarasinnya malah lebih susah. Kali ini sih judulnya lagi pemanasan dulu. Lagi di rumah mertua, soalnya, dan gak bawa laptop. Gak bawa buku. Intinya aku gak bawa apa-apa. Mendadak jadi kangen dengan susunan mind map yang udah rapi. Seakan-akan ingin segera mengeksekusi materi. Anehnya, yang sering terjadi, ketika aku udah sampai di ruang baca tulis, selalu aja belum bisa mengeksekusi. Ya keterbatasan waktu. Aku hanya terus menulis dan menulis mentahan. Entah sampai kapan aku bisa menyusun menjadi sebuah materi yang enak dibaca. Yah kangen ngeblog.

9 Comments Add yours

  1. Halooo mas welcome back to wordpress wkwk

    Like

    1. jejakandi says:

      Halo, Bu Mil! Welcome back to WordPress too awokokokok

      Like

      1. Wkwkwk padahal km bulan lalu jg masih ngeblog kan ya mas, jadi gak welcome back welcome back banget ya itungannnya 🤣

        Like

      2. jejakandi says:

        Ahaha iya itungannya gak gitu… yang justru harus diwelcomein back ya dirimu itu kali ya. Lama kali gak muncul. Cerita-cerita dong, Nad.

        Like

      3. Iya nih dah setaun lebih ga muncul, baru Agustus ini nulis lagi.

        Heehe iya mau cerita2 tapi bingung harus mulai dari mana 😁 padahal draftnya dah dibuat tapi yaaa gituudeh

        Like

      4. jejakandi says:

        Setahun ya. Lama sekali tuh.

        Mulai dari adaptasi dengan kehidupan baru aja, Nad. Barangkali aku juga relate dengan gituan, ntar disambung dengan pengalaman selama ngilang itu. Aku sih ada terus kalau mau cerita, cuma masalah waktu untuk ngeblog yang rada mencekik padahal toh aku juga udah wake up at 3 a.m juga 😂

        Like

  2. Ayu Frani says:

    Mari menulis lagi, Kak!
    Saya secara aktif HARUS menulis untuk membuat pikiran saya tetap pada keadaan normalnya haaa

    Like

    1. jejakandi says:

      Mari, Mbak Ayu. Alhamdulillah aku setiap hari menulis, ngeblognya aja yang masih susah. Semangat terus Mbak Ayu, semangat untuk membuat pikiran dalam keadaan normal. Menulis memang obat bagi jiwa yang tersesat. Ahahaha

      Liked by 1 person

      1. Ayu Frani says:

        Terima kasih Kak Andi. Semangat!

        It’s true! Menulis memang adalah obat, yang selain mempertahankan kenormalan isi kepala, juga adalah tali yang mengikat diri supaya tidak gampang tersesat haaa

        Like

Katakan sesuatu/ Say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.