Mengurangi Potensi Kelelahan Yang Berlebih

on

blog template 2

Ada yang lebih melelahkan daripada sekedar berjumpa dengan hari Senin, bekerja hingga lembur, memikirkan banyak hal hingga berlebih; dealing with ‘baper’ lebih melelahkan dengan semua hal di atas digabungkan sekaligus. Aku gak tahu pasti makna istilah baper itu sebetulnya apa, nah buat kamu yang tahu dan berbaik hati mau menjelaskan makna ‘baper’ secara istilah bisa komen di kolom komentar yang sudah tersedia. Terima kasih.

Balik lagi ke ‘dealing with baper’. ketika kamu benar-benar bisa bodo amat dengan hal-hal yang berpotensi banget nyiptain kebaperan, 60% kecapekan dalam hidup kamu telah terangkat. Hidup itu wiiiiiih terasa enaaaaak banget, kalau bisa ngelakuin hal-hal tanpa harus merasa insecure yang berlebihan.

Oh ya Amigos! Postingan kali ini bahasanya banyak yang enggak baku. Jadi enggak papa ya biar rada kekinian [padahal aslinya biar gak kebanyakan ngedit ha ha ha]. Postingan kali ini juga saya ambil dari thread [baca: trit] di twitter aku sendiri di http://twitter.com/anndyriyan — kan sekarang lagi ngetren tuh trit trit an di twitter kayak yang di kaskus itu. Jadi aku ikutan dong bikin trit juga, sebab ngikutin perubahan zaman itu penting. Ya seperti tadi ikutan bikin trit—yang sampai hari ini entah kenapa—belum pernah ada satu pun trit atau twit-twitku yang viral. Sekali lagi ngikutin perubahan zaman itu penting tapi… ada hal yang lebih penting? Mau tahu? Simak tulisan ini sampai akhir.

Sekali lagi aku tegasin, “Hidup itu wiiiiiih terasa enak banget, kalau bisa ngelakuin hal-hal tanpa harus merasa insecure yang berlebihan.” Jadi aku ucapin selamat buat kamu kamu yang hobi kamu agak mainstream dan disukai banyak orang. Sehingga kamu bisa ngelakuin banyak hal tanpa merasa jadi orang aneh.

Sebelum aku cerita, aku mau tanya ke kamu, Amigos. Baca buku itu asik gak sih? Bagus gak sih? Jahat enggak sih? Baca buku itu Aib atau non Aib? (apa ya antonimnya aib, langsung tancap gas ke KBBI dan ternyata antonim dari aib itu kemuliaan). Baca buku itu sebenernya aib atau kemuliaan? Wahai Amigos Jawab dengan jujur!

Soalnya, baca buku, aku kasih tahu ke kalian semua, di lingkungan aku termasuk hal yang aneh. Jadi aku sering diintimidasi karena baca buku. Lucu kan? Menurutku lucu. Jadi ketika ada sesuatu yang ‘ingin’ aku kasih tahu ke mereka tetapi itu menyinggung buku dan daftar pustaka, langsung deh aku lupain. Serius. Jadi aku gak pernah cerita betapa hebatnya novel The Silmarillion-nya Tolkie. Betapa kayanya Al Mishbah. Betapa kocaknya Asal Usul-nya Mahbub Djunaidi. Betapa walau sangat membosankannya Madilog, tetep aku baca.

Betul aku sering diintimidasi gegara baca buku.

Urip kui rausah kakean moco buku” hidup itu tidak usah kebayakan baca buku. Buset baru sekitar 300-an buku yang aku baca seumur hidup. Sudah dibilang kebanyakan.

Tapi tak apalah, orang yang enggak ngerti nikmatnya baca buku, memang tak bisa ngertiin orang yang suka baca buku. Seperti aku yang enggak ngerti apa nikmatnya “dolanan doro” alias main burung dara, di lepasin dari tempat yang jauh biar terbang tinggi terus di ‘klepekin’ pakai betina-nya biar menukik jatuh kayak pesawat jet yang sedang atraksi. Lalu di tangkep di masukin kurungan, di bawa kabur lagi yang jauh dan dilepasin lagi…. Gitu terus. Aku gak ngerti nikmatnya mainan seperti itu. Buset sepasang dara yang lagi pacaran dimainin begitu ya.

Astahgfirullah.

Pacarannya aja udah enggak syar’i di tambah main-main pula. Eh maaf. Aku enggak ngerti itu, tapi aku menghormati mereka yang suka dengan hobi dolanan doro.

Jadi aku ucapin selamat buat kamu kamu yang hobi kamu agak mainstream dan disukai banyak orang. Sehingga kamu bisa ngelakuin banyak hal tanpa merasa jadi orang aneh. Seperti menyukai musik yang mainstream (di kalangan kamu) juga. Seleraku ya gak aneh-aneh amat lah. Aku suka musik Grunge, Rock dan segala macem tapi menurut telinga orang-orang itu berisik. Heran aku, Jazz, country, instrumental bahkan Sholawat Burdah semua yang kusuka itu berisik menurut mereka. Yang gak berisik cuma dangdut. Duh! Bukan aku gak suka dangdut, aku gak nyaman aja. Dangdut sih suka tapi pilih-pilih ya.

Jadi aku ucapin selamat buat kamu kamu yang hobi kamu agak mainstream dan disukai banyak orang. Sehingga kamu bisa ngelakuin banyak hal tanpa merasa jadi orang aneh. Seperti kalau kamu hobbinya sama-sama mianstream; nggunjingin orang, misalnya. Atau ngomongin politik, njunjung si A si B. Terus ngomongin hal-hal tentang diri mereka, menonjolin diri dengan saling

“Ha kamu mending, aku lho gini…”

kemudian di sambung dengan orang yang gak ingin kalah seru “Aku juga begitu, pas aku lagi….” blah blah blah dan itu sangat berisik buat aku. Berisik banget dengerin cerita seseorang yang belum selesai tetapi sudah di sahut lagi dengan cerita yang lain. Lebih parah lagi ya ngomongin diri mereka sendiri, menonjolin diri mereka sendiri, seperti cerita mereka adalah yang lebih hebat. Dan aku mlipir gak mau gabung, aku dibilang ansos. 😁 😁 😁

Tapi semua hal di atas dah lewat lah. Lewat gitu aja… Bodo amat. 😁

Yang penting aku belajar lagi, belajar bagaimana seni berurusan dengan orang-orang.

Tapi kalau mereka terganggu ya aku pergi. Kalau mereka gak suka lihat aku membaca buku, ya sembunyi. Kalau mereka gak suka selera musikku yang aku dengerin pakai 🎧 (baca headset) udah gitu aja.

Tapi di tengah-tengah usahaku untuk menghilangkan 60% potensi kelelahan yang di sebabkan baper, sering ada orang yang suka nasihatin ke aku. “Jangan gitu, cobalah jadi yang wajar. Gak tahu kalau nanti kenapa-kenapa, kamu butuh mereka gimana? Kalau gak ada yang mau nolong kamu gimana?”

Nah ini dia, yang sering bikin aku bapernya hampir separuh hidupku, bapernya setengah mati. Ya kalau aku bener-bener kenapa-kenapa, dan gak ada orang yang bantuin aku kek gimana hidupku?

Kalau gak ada orang yang mau bantu karena aku gak wajar. Karena aku aneh… gimana dong? Pusing gak kamu mikirin kayak gitu? Pusing gak?

Tapi aku bodo-bodoin amat. Paksa untuk bilang ‘bodo amat juga’ walau itu sangat berat. Karena itu ghaib! Secanggih apapun perhitungan matematika aku, untuk hal ini… Ghaib. Prinsip aku, yang penting aku gak nyakitin orang. Aku paksain hati aku buat bodo amat. Sebab melelahkan sekali setiap inget hal ini. Aku berharap cukup kiranya hanya kepada Allah lah urusan ini aku kembalikan. Aku bener-bener gak tahu soal ini. Bahkan menurut riwayat, ada orang yang sangat saleh, sebut saja sahabat Nabi, Abu Dzarr Al Ghifari, wafatnya dalam kesepian dan kesunyian. Boleh dikatakan gak ada yang melayat ke beliau. Padahal beliau termasuk golongan yang awal-awal memeluk islam, bukan Ashabiqunal Awwalun sih. Pokoknya aku enggak ngerti soal ini. Seperti kata Sholeh Solihun, nikmati saja hidup sekarang, jangan terlalu takut gak ini gak itu. Ada rencana sih ada, planning sih planning, tapi sekedarnya saja lah. Eh sudah mikirin ini itu, gak nyampe-nyampe juga. Pusing doang kan. Kata Imam Syafii juga gitu kan, jalani sajalah hidup sewajarnya.

Jadi kesimpulannya, balik lagi ke awal, ada yang lebih melelahkan daripada sekedar berjumpa dengan hari Senin, bekerja hingga lembur, memikirkan hal hingga berlebih; dealing with BAPER lebih melelahkan dengan semua hal di atas digabungkan sekaligus.

Biar kamu gak terlalu capek. Jangan terlalu baper dan terlalu mikirin apa pendapat orang mengenai dirimu. Pendapat orang memang penting untuk ngaca dan jadi barometer buat kamu. Tapi gak penting-penting amat juga. Jangan terlalu baper dan sewajarnya sajalah. Dah gitu aja. Selamat Hari Senin. 😁 😁 😁


BONUS :

Gak usah susah-susah mencoba meng-impres-si orang lain. Jangan terlalu berusaha
Gak usah susah-susah mencoba meng-impres-si orang lain. Jangan terlalu berusaha

 

 

2 Comments Add yours

  1. catpucino says:

    ‘Baper’ itu maksudnya apa ya?

    Like

    1. jejakandi says:

      Baper itu… hemmm susah dijelasin sih. Itu bahasa gaul… dan sialnya aku gak gaul-gaul amat. Baper yang aku tangkap, menurut bahasa berasalah dari kata BAwa-PERasaan. Jadi seperti apa yang masuk, entah itu kata-kata, imajinasi, atau visual yang tertangkap itu terlalu dimasukkan ke dalam hati. Lihat orang posting jalan-jalan yang gila-gilaan dan keren di instagram, jadi baper, kenapa sih kita gak bisa seperti itu. Itu misal aja sih… yang verbal juga banyak, dikatain apa, eh malah galau berlarut-larut. Kurang lebih seperti itu yang mampu aku tangkap dari kata ‘Baper’ ini.

      Liked by 1 person

Katakan sesuatu/ Say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.